Tag Archives: Tutorial

Tutorial Membuat CV yang “Menjual” (Bag. II): Kerangka Awal Sebuah CV yang Menjual

Saya selalu menekankan ke semua orang yang berkonsultasi ke saya bahwa membuat CV yang menjual itu bukan semata-mata masalah bagaimana membuat CV dengan desain yang menarik.

Lebih dari itu, membuat CV yang menjual pada prinsipnya adalah bagaimana menjual kemampuan dan kualifikasi yang kita miliki kedalam 2 lembar kertas (3 lembar maksimum) sehingga dalam waktu singkat pihak recruiter ataupun pihak HRD perusahaan yang kita lamar akan bisa dengan cepat memasukkan CV kita kedalam interview shortlist.

Continue reading

Tutorial Membuat CV yang "Menjual" (Bag. I): Menanamkan Pola Pikir Baru

Kalau anda suatu ketika melihat sebuah iklan lowongan kerja yang anda minati dan anda harus membuat sebuah CV yang bisa menunjukkan seluruh kemampuan terbaik yang anda miliki serta meyakinkan pihak recruiter (baik itu headhunter ataupun staf HRD) bahwa anda adalah kandidat yang memang layak untuk dipertimbangkan, kira-kira apa yang ada dalam pikiran anda?

Seringkali yang terjadi ketika kita berniat untuk membuat CV, yang ada dalam pikiran kita adalah memaparkan segala sesuatu yang dirasa penting bagi kita tanpa memperhatikan apakah sesuatu yang kita rasa penting itu memiliki relevansi dengan pekerjaan yang kita lamar atau tidak.

Continue reading

Coming Soon: Tutorial Membuat CV yang "Menjual"

Dari pengalaman membaca puluhan CV setiap harinya, saya sedikit banyak jadi memahami format penyusunan CV seperti apa yang efektif dalam “menjual” kemampuan pemiliknya dan CV seperti apa yang akhirnya akan saya hapus.

Sebetulnya kalau mau bicara terus terang, tidak ada yang namanya cara menyusun CV yang benar, sedari awal saya selalu menyebutnya dengan cara menyusun CV yang “menjual”, sehingga dengan membacanya dalam waktu kurang dari 10 detik, pihak recruiter (apakah itu headhunter ataupun orang HRD) bisa segera memutuskan untuk men-shortlist anda.

Bicara soal cara membuat CV yang “menjual” ini, sampai sekarang sudah banyak sekali saya menerima email yang meminta saya untuk membahasnya dengan lebih detail lagi, karena ternyata banyak yang penasaran sebetulnya CV yang “menjual” itu contohnya seperti bagaimana.

Continue reading