Perhatikan Cara Bicara Anda di Telepon

Boleh dipercaya atau tidak, sebagai seorang headhunter saya bisa menilai sebagian kepribadian seseorang hanya dari mendengarkan cara dan gaya bicaranya melalui telepon. Saya bisa dengan cepat menilai apakah orang ini termasuk tipe orang yang percaya diri, memiliki interpersonal skill yang baik, diplomatis atau malah sebaliknya termasuk tipe orang yang arogan.

Kenapa bisa begitu?

Sebetulnya ada alasan sederhana dibalik itu semua, saya menyimpulkan berdasarkan pengamatan bertahun-tahun bahwa cara dan gaya bicara seseorang di telepon itu sedikit banyak mencerminkan cara dan gaya bicaranya sehari-hari bila berhubungan dengan orang lain, yang berarti juga mencerminkan kepribadiannya di mata orang lain.

Continue reading

Perlukah Menyertakan Cover Letter?

Cover Letter sebetulnya bukan merupakan hal yang bisa secara mutlak disebut sebagai dokumen wajib dalam sebuah dokumen lamaran kerja. Fungsi utama dari sebuah cover letter adalah sekedar memberikan gambaran atau overview kepada orang yang membacanya (dalam hal ini pihak recruiter) mengenai beberapa hal berikut:

  • Maksud. Mengapa anda mengirimkan dokumen lamaran kerja kepada mereka?
  • Posisi. Posisi apa yang ingin anda lamar?
  • Sumber. Darimana anda mengetahui adanya lowongan kerja yang anda minati tersebut?
  • Alasan. Mengapa anda berminat melamar untuk posisi lowong tersebut?
  • Pertimbangan. Bagaimana latar belakang kompetensi termasuk pengalaman kerja dan pelatihan yang pernah anda ikuti bisa membuat anda layak dipertimbangkan untuk menjadi kandidat yang masuk kedalam shortlist untuk posisi yang anda minati?
  • Kontak. Nomor telepon yang mudah dihubungi dan kapankah waktu terbaik untuk menghubungi anda?

Meskipun bukan merupakan sesuatu yang wajib, tidak pernah ada salahnya juga untuk selalu menyertakan cover letter dalam setiap dokumen lamaran kerja yang anda kirimkan.

Karena kita tidak pernah tahu, bisa jadi satu halaman cover letter yang anda buat itu justru memberikan informasi tambahan yang sangat berguna untuk mempertimbangkan secara lebih serius CV atau resume yang anda kirimkan.

Satu Hal Krusial yang Sering Terlupakan Ketika Menjalani Interview

Ketika anda harus menjalani proses wawancara atau interview, jangan pernah lupa untuk mematikan ponsel sebelum memasuki ruangan interview.

Jangan biarkan ponsel menyala meskipun itu dalam kondisi silent mode. Ponsel yang berbunyi ketika anda sedang menjalani proses interview dapat membuyarkan konsentrasi semua orang yang ada dalam ruangan interview. Lagipula anda akan terlihat sangat tidak profesional di mata sang pewawancara atau interviewer ketika ponsel anda berbunyi selama proses interview berlangsung.

Sepertinya sangat sederhana, tapi patut disayangkan karena ternyata masih cukup banyak orang yang kurang memperhatikan hal sepele seperti ini, termasuk beberapa kandidat saya yang sedang menjalani proses interview di perusahaan klien.

Jadi sekali lagi… jangan pernah lupa untuk mematikan ponsel anda beberapa menit sebelum memasuki ruangan interview.

Quote of The Day:

“Many of life’s failures are people who did not realize how close they were to success when they gave up.” by Thomas Alva Edison